Toto Alpha - Agen Bola  Poker Republik - Agen Bola
Diskonqq bandarq, aduq, dominoq, bandar sakong, judi capsa   Agen terpercaya
Menangqq Agen bandar judi Adu Q   Musimqq Bandar Sakong Dan Adu Q Juga Bandar Poker Online Terpercaya
Tahun QQ, Agen Bola   Judi Bola Terpercaya - Liga888Cash
agen bola dan casino terpercaya   agen bola sbobet terpercaya - Max Bet 268
agen bola sbobet terpercaya - Bola Parlay   agen bola dan casino terpercaya
texas poker   Gading Kartu
Simpati QQ   bigbonus88
ingatbola88
Pasang iklan, hanya lewat Contact Us.
Waspada penipuan iklan. Klik di sini untuk melihat daftar penipu.
V9bet   Live Score
Javtoys   Kakak Dewa - Online Bet
Senior Bola - Agen Bola
Casino 198
  1. Alamat alternatif sudah baru gan.
    Bookmark alamat ini gan :  http://tinyurl.com/cintasemprot 
    Jangan bookmark alamat IP-nya.
    Ikuti update terbaru dari semprot (maintenance dll) dari : / Facebook
  2. Login / daftar ? klik di sini
    Lupa password ? klik di sini
  3. Tidak bisa melihat gambar di thread?
    Kalau dari PC, matikan Ad Blocker.
    Kalau dari HP, jangan pakai UC Browser. Pakai Chrome / Firefox / Opera Mini.
    Tutup

[DRAMA] LELAKI PEMBENCI HUJAN

Thread di 'Cerita Bersambung' dimulai oleh Serpanth, 11 Oct 2017.

?

SCENE YANG PENGENNYA PALING BANYAK DI KASIH PORSI APAAN GAIS??

Poll closed 8 Nov 2017.
  1. Romance (persaingan cinta, pacaran)

    23,7%
  2. Thriller (sesuatu yang harus segera diselesaikan krn berhubungan dengan nyawa seseorang)

    5,0%
  3. Action (duel, tawuran, pertarungan jalanan)

    45,8%
  4. Life School (persahabatan,serba serbi kehidupan di sekolah)

    13,6%
  5. Conspiracy (Miss Rabbit, Miss Pigeon and another Miss...)

    11,8%
  1. Serpanth

    Serpanth Tukang Semprot
    Thread Starter

    Daftar:
    4 Oct 2017
    Post:
    1.179
    Like Diterima:
    24.435
    Jenis Kelamin:
    Pria
    Selamat malam agan2 semproters..Kenalkan ane Serpanth, penghuni baru d forum semprot yang warbyasah ini..

    cerita ini murni fiksi, mulustrasi yg d gunakan juga murni tidak ada sangkut pautnya dengan cerita ini, hanya sebagai pemanis cerita kok.

    salam kenal semua
    :)

    Serpanth


    ****************





    Tok..tok..

    “Yandi, bangun dek, udah pagi. Siap-siap gih?” terdengar suara mba Asih memanggilku dari balik pintu.Seketika itu juga aku terbangun, kuambil handphone. Sudah jam 5 pagi rupanya. Segera aku bangun dan membuka pintu. Dan Mba Asih tersenyum melihatku.

    “Bisa tidur nyenyak ga dek? maaf ya kamar nya pengap dan kecil.” Ujar Mba Asih melihatku bangun tidur dengan mata masih merah, rambut acak-acakan dan hanya memakai kolor, badanku yang tidak memakai baju basah karena keringat, terlihat bahwa aku memang kepanasan tidur di kamar sini.

    “gapapa kak, Yandi bisa tidur kok disini. Nanti juga terbiasa. Yandi yang malah ga enak sudah ngrepotin Mba Asih dan Mas Sulis.” jawabku lirih.

    “gak kok dek, Mas Sulis malah senang punya teman nonton bola di rumah. Lagipula Mba ga tega kalau Yandi tinggal di rumah sendirian di kampung setelah Bapak Ibu meninggal. Yandi Masih sedih ?”

    “Yandi sudah ikhlas kak dengan kepergian Bapak Ibu, tapi rasanya Masih seperti baru kemarin Yandi ngomongin berita sepakbola sama Bapak sambil ditemani kopi hitam panas dan makan pisang goreng buatan Ibu yang enak. “ suaraku mulai lirih dan tercekat saat mengingat pagi terakhirku bersama Bapak dan Ibu sebelum peristiwa tragis itu terjadi.

    Mba Asih langsung memeluk dan mendekapku. Karena aku bertubuh lebih tinggi daripada Mba Asih, maka kepala Mba Asih bersandar di dadaku, dia memelukku erat sekali. Aku pun meMbalas pelukan Mba Asih. Aku melingkarkan pelukanku tepat di kepala Mba Asih. Karena Mba Asih menempel dengan badanku, ditaMbah dengan kondisiku yang bertelanjang dada hanya memakai kolor pendek, aku bisa merasakan gundukan dada Mba Asih di perutku. Terasa padat sekali. Aku pun bisa mencium aroma keringat dari tengkuk Mba Asih yang nampak putih, tengkuknya terlihat karena rambut Mba Asih yang panjang tengah dikucir ke atas.

    “Sudah yan jangan sedih. Ikhlas dan jangan putus doa untuk Bapak dan Ibu agar semakin tenang disana. Yasudah cepetan Yandi mandi lalu sarapan. Hari ini hari pertama kamu sekolah. Selagi Yandi mandi Mba mau buat nasi goreng untuk sarapan.” Mba Asih mengendurkan pelukannya lalu melepas. Aku pun melakukan hal yang sama. Aku melihat mata Mba Asih agak sedikit berkaca-kaca.

    “iya Mba. Yaudah Yandi mau mandi dulu”. Aku pun berbalik ke dalam kamar menuju ke tas ransel besar, hendak mengambil handuk dan peralatan mandi yang aku simpan di tas itu, satu-satunya tas yang aku bawa dari kampung. Hanya berisi handuk, beberapa potong kaos, kemeja, celana jeans, celana pendek kolor dan celana dalam.

    “udah ada handuk belum dek?”

    Aku menengok ke belakang, rupanya Mba Asih Masih berdiri di pintu kamar.

    “udah ada Mba.”

    Aku mengubek-ubek tasku, tapi belum juga kutemukan. Sampai-sampai semua isi tas aku keluarkan dan kuletakkan di atas kasur. Sialan, sampai semua isi tas kukeluarkan, tidak kutemukan handuk.

    “handuknya ketinggalan ya, hehe. Yadah tunggu sebentar, Mba ambilkan handuk baru ke kamar Mba.”

    “iya Mba.” Sahutku sambil nyengir dan garuk-garuk kepala.

    Sambil menunggu Mba Asih mengambil handuk, aku lalu merapikan baju dan celanaku, melipatnya lalu kumasukkan ke dalam lemari kecil yang nampak masih baru. Semua benda yang ada di kamarku ini sepertinya barang baru semua. Mulai dari lemari ini, meja kecil di pojok, kasur busa dan sprei, hingga bau cat kamar yang masih samar tercium, bau cat yang belum kering benar. Kamar darurat berukuran 3 x 3 yang berada di lantai atas ini aku tahu persis dulunya adalah gudang tempat Mba Asih menyimpan semua peralatan memasak dan perlengkapan lainnya. Mba Asih yang membuka usaha warteg sederhana dan sering mendapat order makanan dari para tetangga dan pelanggannya, membuat Mba Asih memiliki banyak sekali peralatan dan perlengkapan memasak. Mungkin karena melihat dapur menjadi berantakan, akhirnya Mas Sulis berinisiatif membuat lantai atas sederhana yang akan dijadikan gudang tempat penyimpan peralatan dan perlengkapan. Memanfaatkan langit-langit rumah terutama di bagian dapur yang cukup tinggi, Mas Sulis kemudian membuat lantai atas tepat di atas dapur. Aku bisa tahu tentang hal ini karena tahun lalu saat aku, Bapak dan Ibu datang ke Kota untuk mengunjungi Mba Asih dan Mas Sulis, lantai atas baru setengah jadi.

    ====FLASHBACK 1 TAHUN YANG LALU=====

    Mas Sulis baru selesai membuat tiang pondasi. Tinggal menyelesaikan pemasangan lantainya. Bapak yang awalnya tidak tahu bahwa rumah Mba Asih sedang ada renovasi kecil-kecilan pun akhirnya turun tangan untuk membantu. Awalnya Mba Asih dan Mas Sulis melarang Bapak agar tidak usah meMbantu karena takut merepotkan.

    “Bapak kan datang kesini untuk main, jalan-jalan di kota pak, gak usah repot-repot. Tinggal selesaikan bagian lantainya kok pak.” Bujuk Mas Sulis waktu itu.

    “lantainya nanti kamu pasang pakai keramik atau papan?” Bapak malah balik bertanya sambil melihat-lihat pondasinya, sambil terus menghisap rokok kreteknya.

    “pakai papan kayu pak. Kalau pakai keramik, pondasi seperti ini gak akan kuat.” Terang Mas Sulis.

    Bapak diam saja, terlihat menikmati rokoknya.

    “baiklah. Bapak setuju.”

    “setuju? Setuju apa ya pak?” Mas Sulis terlihat bingung dengan perkataan Bapak.

    “Bapak setuju untuk membantumu menyelesaikan lantai atas. Biar cepat selesai. Lagipula Bapak pasti cepat bosan seminggu disini cuma jalan-jalan, makan dan tidur.”

    “Ladalah, tapi pak.” Mas Sulis Masih ga enak.

    Aku, Ibu dan Mba Asih yang melihat percakapan tersebut tertawa geli. Kami bertiga merasa geli karena Mas Sulis Masih saja belum hapal benar denga sifat Bapak yang keras kepala dan paling gak tahan diam di rumah tanpa melakukan apa-apa.

    “udah lah nak, turuti saja perkataan Bapakmu. Percuma kamu bujuk-bujuk atau larang-larang. Orang tua yang satu ini memang ngeyel. Lagipula biar cepat selesai, aku juga risih liat perkakas si Asih berantakan kayak gini. “ sahut Ibu menengahi sambil melirik ke arah Mba Asih. Yang disindir dan dilirik ternyata juga ngeh, Mba Asih pun meringis saja. Kini Cuma aku yang tertawa saja.

    “iiya bu. MakAsih loh pak.” Jawab Mas Sulis sambil garuk-garuk kepala.

    Bapak lalu mengarahkan pandangannya ke arahku. Wah perasaanku jadi ga enak.“Yan, kamu ikut bantuin Bapak dan Mas mu lho. Kalau bertiga makin cepat selesai.”

    Tuh kan, aku kena juga.

    “Walah pak, kita ke Kota kan mau jalan-jalan liburan. Lha kok ini malah disuruh ikut nukang?” jawabku.

    “Anak laki-laki mesti bisa nukang. Jalan-jalan disini bisa kapan saja. Wis pokoknya kamu ikut bantu. “

    “Sekalinya liburan ke Kota malah disuruh nukang, hadeh.” Gerutuku pelan, takut kedengeran Bapak.

    Aku cemberut, Ibu dan Mba Asih yang disampingku tertawa.

    “rasain tuh, hihihi.” Bisik Mba Asih gantian mengejekku.

    “Lis, sudah beli papan buat lantainya belum?” tanya Bapak ke Mas Sulis.

    “belum pak. Rencana besok.”

    “udah sekarang saja belinya, Bapak temenin.”

    “Bapak ga capek ? kan baru tadi pagi sampai sini.”

    “justru kalo Bapak kebanyakan istirahat, badan Bapak malah tambah capek. Toko bangunannya jauh gak lis?”

    “Dekat kok pak, kita keluar dari jalan ini sampai depan gang sudah ketemu jalan raya, terus kita tinggal belok kiri sekitar 3 kilo. Kita naik motor saja pak.”

    “Oke Bapak mbonceng kamu lis. Yandi, ayo kamu ikut sekalian. Karena toko bangunannya dekat sini, Yandi, kamu pinjam motornya Mbamu.”

    Melihatku mau menjawab omongan Bapak, Ibu menyahut.

    “Udah yan kamu ikut saja sana.”
    Aku pun tidak berkutik lagi dan mengangguk.

    “wah motorku dipakai ya. Padahal mau aku pakai buat ajak Ibu jalan-jalan sama makan di mall. Kalau nunggu kalian pasti lama. Bu, kita ke mall naik angkot gapapa ya? Dekat sih gak terlalu jauh, cuma sekali naik angkot.”

    “iya sih, gak apa-apa. Yang penting kita jalan-jalan, biar yang laki-laki pada sibuk nukang hehe.”

    Kupingku serasa tegak mendengar Mba Asih mau mengajak Ibu jalan-jalan ke mall !

    “apa mau ikut? Kalau mau ikut ke mall, sana bilang ke Bapak kalau berani.” bisik Mba Asih sambil ketawa. Dia tertawa karena tahu persis aku tidak mungkin berani bilang ke Bapak.

    “hahah, yawdah nanti Mba belikan makanan dari mall sana. Mba belikan KFC deh.”

    “wah KFC? Asyik, beneran lho Mba.” Aku kegirangan karena aku jarang banget makan ayam goreng dari KFC.

    “iya iya. Yawis ini kunci motor sama STNK. Hati-hati lho.”

    “iya Mba. Oia, sama belikan es krim dan hamburger ya Mba hehehe.”

    “walah ni anak, malah makin banyak permintaannya. Awas nanti Mba belikan tapi ga kamu habiskan.”

    “mesti habis, mungkin malah kurang. Adikmu ini badannya kecil tapi kuat makan. Tapi Ibu gak ngerti kenapa badannya masih segini-gini gak gemuk-gemuk cuma tambah tinggi saja.” Celetuk Ibu.

    Aku cuma meringis sambil garuk-garuk kepala mendengarnya.

    Akhirnya siang itu kami pergi dengan urusan masing-masing. Ibu dan Mba Asih pergi ke mall, sementara aku, Mas Sulis dan Bapak pergi ke toko bangunan. Maka lIburanku seminggu di Kota justru lebih banyak dihabiskan dengan membantu menyelesaikan lantai atas. Hampir seharian kami bertiga menggarap lantai atas . Aku biasanya bantu cuma dari pagi sampai siang, karena ga kuat capeknya. Setelah makan siang biasanya bantuin Mba Asih dan Ibu jaga dan melayani pembeli di warteg milik Mba Asih yang selalu ramai. Kepintaran memasak Ibu rupanya menurun ke Mba Asih. Jadi ceritanya setelah Mba Asih lulus SMA lalu menikah dengan Mas Sulis, Mba Asih diboyong Mas Sulis ke Kota. Mas Sulis yang sudah punya rumah milik sendiri dari hasil jerih payahnya bekerja di Kota sebagai buruh bangunan lalu naik pangkat jadi mandor bangunan, menyarankan Mba Asih buka warteg di rumah buat tambah-tambah penghasilan dan biar gak bosan di rumah. Mba Asih pun setuju, lalu Mas Sulis pun merenovasi ruang tamu jadi warung makan yang bisa muat 10 orang. Dan rupanya hasil Masakan menu khas kampung buatan Mba Asih sangat digemari dan banyak pelanggannya, apalagi dekat rumah mereka banyak perkantoran, jadi kalau hari kerja terutama siang bisa ramai sekali.

    Lalu sore hari kalau sudah bosan, aku pinjem motor Mba Asih buat jalan-jalan. Tidak jauh dari rumah mba Asih ada Taman Hijau yang luas dan asri karena banyak pepohonan yang terawat. Di tengah taman juga ada air mancur, banyak bangku yang disediakan dan area bermain untuk anak-anak layaknya area bermain yang ada di Taman Kanak-kanak. Di sekitar taman tersebut sudah disediakan area khusus yang bisa digunakan oleh para penjual makanan. Banyak sekali jenis makanan dan minuman yang dijual. Sehingga otomatis Taman Hijau ini selalu ramai ketika sore hari, ada yang mengajak anaknya main disini, jogging dan nongkrong. Akupun menyukai tempat ini untuk jajan dan sekedar menikmati suasana sore.
    Awalnya paling jauh aku cuma main di taman itu, karena aku gak hapal jalan dan takut nyasar. Namun lama-lama aku berani jalan agak jauh dan ternyata tidak jauh dari taman Hijau ada Mall yang sangat besar dan terlihat megah. Pokoknya bagus banget ! Sepertinya ini mall yang tempo hari Ibu dan Mba Asih kunjungi deh buat jalan-jalan. Aku pengen masuk ke Mall itu yang ternyata bernama Mall Biru tapi aku canggung dan minder pergi ke ke mall sendirian, maklum orang kampung. Namun suatu hari akhirnya aku memberanikan diri, karena lusa aku, Bapak dan Ibu sudah pulang ke kampung. Kalau gak hari ini kesini , kapan lagi pikirku.

    Tapi memang dasarnya orang kampung, aku mau masuk cari parkiran motornya saja uda kesulitan dan bingung. Bagaimana gak bingung, lha wong aku gak nemu deretan parkiran motor sama sekali. Mau parkir sembarangan jelas aku ga berani, takut motor Mba Asih hilang. Mungkin karena melihat aku bingung mondar-mandir depan mall dan tampak mencurigakan, aku di hampiri oleh salah seorang petugas security, bapak-bapak berkumis tebal berpakaian rapi. Dia menyapa lalu bertanya apa keperluanku. Setelah aku menjelaskan bahwa aku ingin masuk ke mall tapi bingung cari parkiran motor, dengan sedikit menahan tawa petugas security tersebut menjelaskan bahwa parkiran motor berada di sebelah timur gedung dan pakiran motor berada di basement. Setelah mengucapkan terimakasih dan mengikuti petunjuk dari bapak Securtity, aku berhasil masuk ke basement menuju parkiran motor, tapi ternyata ada kesulitan tidak terduga lainnya. Saat aku mau masuk, lajur motor terhalangi portal. Di dekat portal tidak ada petugas parkir yang biasanya jaga, catat nomor polisi sekalian bayar ongkos parkir. Karena aku mikir mungkin Mas-Mas parkirnya sedang pergi ke toilet atau sedang merapikan motor yang parkir di dalam, maka akupun mematikan motor, duduk di atas motor menunggu Mas-Masnya datang kesini untuk memberikan karcis. Tapi lama-lama kok aku seperti dengar suara klakson dari belakang, aku menengok ke belakangku dan kaget melihat deretan motor banyak mengantri di belakangku. Lalu ada Mba-Mba yang pas di belakangku seperti berteriak-teriak. Karena aku pakai helm milik Mba Asih yang kekecilan dan ngepas banget di kepala, mungkin berpengaruh terhadap daya pendengaranku, aku tidak mendengar jelas perkataannya. Setelah dengan susah payah aku bisa melepaskan helm yang aku pakai.

    “Mas cepetan masuk !!” teriak Mba-Mba tadi. Selain teriakan, dari belakang antrian motor makin panjang dan klakson motor sahut-menyahut membuatku pusing.

    Akupun menjelaskan ke Mba-Mba yang ternyata cantik tapi judes ini. “maaf yo Mba, aku juga ga bisa Masuk dari tadi. Yang jaga portal belum kelihatan dari tadi Mba, sumpah.”

    Entah kenapa ekspresi Mba-Mba seperti orang kaget lalu tertawa geli. “Mas disini ga ada yang jaga, Mas pencet saja tombol hijau di kotak samping kanan Mas, portalnya pasti kebuka sendiri. Ini portalnya otomatis, hihihi.” ujarnya.

    Wuihh aku terpesona dengan betapa cantiknya Mba-Mba itu pas tertawa, sehingga aku tidak terlalu menyimak penjelasannya.

    “Mas ? halo Mas? Ayo cepat Masuk Mas, ini orang di belakang uda marah-marah semua.”

    Tapi melihat aku yang Masih nampak ling-lung, Mba-Mba itu turun dari motornya berjalan mendekati, kotak yang ada di samping kanan, menekan tombol hijau, karcis keluar, portal terbuka sendiri.

    “ini Mas simpan karcisnya, jangan sampai hilang. Nanti pas mau keluar nah baru ada yang jaga pintu, lalu mas kasihkan karcisnya ke petugas parkirnya. Mas cepet Masuk.” Ujarnya.

    Ya ampun ternyata dari tadi ini memang gak ada yang jaga toh. Setelah mengambil karcis parkir dan berterimakAsih kepada Mba-Mba yang berbaik hati membantu orang kampung ini, aku segera menghidupkan motor dan masuk ke dalam parkiran, sumpah malu banget rasanya ketahuan betapa katroknya diriku. Di parkiran motor aku sengaja cari yang paling ujung, karena merasa maluuu banget dan ingin cepat-cepat Masuk ke mall. Beruntung ketika lagi-lagi aku bingung cari pintu Masuk ke dalam mall, aku melihat papan tulisan menunjukkan tulisan “PINTU MENUJU MALL”. Akupun mengikuti papan petunjuk tersebut dan melewati lorong lalu naik tangga 2 kali dan akhirnya aku sampai di dalam mall, aku takjub betapa besar dan ramainya suasana dalam mall, sangat jauh berbeda dengan supermarket paling besar dekat keKadesan di kampungku yang cuma selantai. Mall ini besar sekali sampai aku mendongak ke atas dan memiliki banyak sekali lantai. Aku pun jalan-jalan mengitari mall, betapa senangnya aku melihat pertokoan yang nampak menjual barang-barang mahal, restoran-restoran mahal dan sebagainya. Belum lagi melihat para pengunjung mall terutama yang cewek, wihh cantik-cantik banget ! belum lagi aku sering terpana melihat pakaian yang mereka kenakan. Selain cantik dan bertubuh bagus kulitnya putih-putih, mereka memakai pakaian yang ketak, rok-rok pendek bahkan ada 1 cewek yang cantik banget dia nampak santai jalan-jalan memakai sandal, celana jeans yang sangat pendek dan ditambah dengan kaos putih yang dia pakai juga ketat sampai-sampai dadanya yang besar terlihat membusung sekali. Dia seperti asyik sendiri jalan sambil main handphone. Dan yang membuatku makin heran, pengunjung lainnya juga nampak biasa saja melihat penampilan cewek tersebut. Berbeda sekali denganku yang rasanya mata ini serasa mau copot melihat pemandangan indah tersebut. Langsung aku merasa haus sekali, aku melihat ada konter kecil yang menjual minuman dingin dan aku membaca konter itu menjual es teh. Akupun mendatangi konternya dan yang jaga wah cantik juga, mbak-mbak berjilbab. Aku lalu memesan es teh. Sesaat kemudian minuman pesananku dalam gelas sudah dibungkus plastik dan diserahkan kepadaku. Aku merogoh uang di celanaku dan kuberikan dua lembar uang, seribu dan 2 ribu jadi 3 ribu. Namun Mba yang jaga malah bingung danberkata.

    “maaf Mas, harga minumannya 10 ribu.”

    Apa? Segelas es teh di mall harganya 10 ribu? Batinku dalam hati.

    “oh..oh..iya Mba, sebentar.” Aku pun merogoh lagi kantong belakang, mengambil selembar uang 10 ribu dan kuberikan ke Mba nya.

    “silahkan minumannya, terimakasih.” ujar si Mba dengan sopan dan melemparkan senyuman yang aduh begitu manis.

    Kubalas senyumannya, kuambil minumanku dan pergi. Setelah agak jauh, aku meminum es teh tersebut. Rasanya hampir sama dengan es teh yang ada di warteg Mba Asih yang harganya 3 ribu. Memang sih gelas ini lebih besar dan isinya lebih banyak. Tapi kok ya bisa jadi 10 ribu disini. Aku jadi ingat cuma bawa uang 20 ribu, kurogoh lagi uang sisa di kantong celana. Ternyata gak sampai 20 ribu, karena setelah 10 ribu aku pakai untuk membeli minuman ini, kini tinggal selembar uang 2 ribu dan 5 ribu alias 7 ribu. Aku jadi agak panik, karena uang tinggal 7 ribu di kantong sementara aku gak tahu ongkos parkir di mall. Jika es teh 3 ribu bisa jadi 10 ribu di mall, berapa tuh ongkos parkirnya. Aku segera menghabiskan minumanku, membuangnya di tempat sampah dan segera pulang. Sudah cukup cuci mata di mall kali ini, saatnya pulang. Tapi kini entah aku berada di lantai berapa, aku tidak sempat menghitung karena aku asal naik terus lewat tangga otomatis. Arah keluar jelas aku bingung. Namun aku senang karena aku melihat banyak Mas-Mas security, karena aku tidak mau mengulang kebodohanku dan nyasar gak bisa pulang, aku bertanya kepada setiap petugas security yang aku temui dimana arah keluar mall yang menuju parkiran motor.

    “Mas bisa turun pakai lift yang dekat Ace Hardware disana, itu liftnya bisa langsung sampai basement.” Jawab petugas security tersebut sopan.

    Lift ?? haduuhh, aku belum pernah naik lift ! takut makin keliatan kampungan aku pun bertanya arah tangga saja.

    “tangga? Maksud Mas elevator ya. Dari sini Mas lurus saja, nanti ketemu sama elevator. Itu ikutin elevatornya di tiap lantai, nanti bisa turun sampai ke hall. Dari hall, ada pintu yang menuju tangga menuju basement. Pintunya ada di dekat Hypermart Mas.”

    Aku mengangguk lalu mengucapkan terimakAsih. setelah petugas security itu pergi, aku mencoba mengingat-ingat lagi perkataannya tapi arrrgghh ! AKU SUDAH LUPA ARAH PETUNJUK YANG DIBERIKANNYA !!! ARGGHHH !! yang aku ingat Cuma bagian arah elevator. Pada akhirnya aku bertanya kepada setiap petugas security yang aku jumpai di setiap lantai agar aku tidak nyasar dan kini aku bisa sampai ke parkiran motor yang berada di basement, hore. Tapi kegembiraanku lenyap ketika menemukan parkiran motor ternyata penuh sekali. Aku bingung motor Mba Asih aku parkir di sebelah mana, hedeh. Karena rupanya pintu yang barusan aku masuki menuju basement, ternyata berbeda dengan pintu dimana aku keluar menuju mall. Akupun menyusuri deretan motor untuk mencari ujungnya karena aku ingat motorku berada di ujung parkiran. Namun sampai di ujung deretan, ternyata berbeda. Sepertinya bentuk parkiran disini tidak cuma berderet memanjang, namun bentuknya arhhh entah apalah bentuknya yang pasti aku bingung! Aku kemudian bertanya kepada salah seorang petugas parkir yang tengah merapikan motor. Aku pun bertanya dimana parkiran motor yang dekat dengan pintu bertulisan Masuk mall, awalnya dia menunjuk ke arah pintu dimana aku keluar tadi, namun aku bilang bukan pintu yang itu, tapi yang satu lagi. Lalu dia menunjuk ke arah lain. Setelah mengucapkan terima kAsih, aku pun mengikuti arah yang dia tunjukkan. Tak berapa lama, hatiku lega luar biasa karena bisa melihat papan ““PINTU MENUJU MALL” yang aku lewati pas masuk tadi. Lalu akhirnya aku bisa menemukan lokasi motor Mio kuning milik Mba Asih.

    Namun aku masih deg-degan karena ada ujian terakhir buatku untuk keluar dari mall ini, yakni mencari arah pintu keluar dari basement. Aku mencoba melihat-lihat papan petunjuk keluar yang tergantung di langit-langit tapi hasilnya aku malah tambah bingung, namun akhirnya aku memiliki ide bagus, lebih baik aku mengikuti para pengunjung yang sama-sama mau keluar dan caranya berhasil !. Setelah melewati beberapa belokan yang membingungkan, akhirnya aku sampai di portal yang ada petugas parkir yang berjaga di loket yang kebetulan kosong. Dengan keringat dingin aku menyerahkan karcis parkir, aku melirik ke dalam loket saat si Mas lalu mengetik entah apa di komputernya lalu muncul tarif parkirnya.

    “6 ribu.”

    Rasanya lega luar biasa uangku masih cukup untuk membayar ongkos parkir. Setelah kubayar lalu menerima uang kembalian berikut struk parkir, aku pun keluar dan pulang dengan hati gembira. Sampai di rumah, aku menceritakan pengalamanku main ke mall barusan kepada Ibu dan Mba Asih yang tengah asik menonton TV, semua aku ceritakan mulai dari Masuk ke mall sampai keluar kecuali tentu saja bagian dimana aku terpesona melihat gadis-gadis cantik dan seksi para pengunjung mall. Setelah aku ceritakan, reaksi Mba Asih cuma satu.

    Dia tertawa terbahak-bahak, sampai menangis sambil memegangi perutnya.

    Reaksi Ibu?

    “hadeh, dasar wong ndesosambil ketawa dan geleng-geleng.

    Rasanya sebal sekali namun dalam hati aku sangat senang karena besok-besok aku sudah gak bingung lagi kalau pergi ke mall. Kalau aku dan Ibu sempat jalan-jalan di kota meskipun cuma ke mall, lain halnya dengan Bapak. Dia masih asyik berkutat ikut menyelesaikan pemasangan papan untuk lantai di bagian atas. Bapak dan Mas Sulis bekerja hampir seharian, dari pagi sampai siang mereka terus bekerja, setelah istirahat makan siang mereka lanjut kerja lagi sampai malam. Kerja sampai malam itupun berhenti karena Mba Asih minta Mas Sulis dan Bapak minta untuk berhenti setelah jam 7 malam karena ga enak sama tetangga sebelah, malam –malam kedengaran suara tak-tok palu, takut mengganggu istirahat. saking asyiknya mereka berdua bekerja bisa sampai keasyikan, serasa gak ada capeknya Bapak dan Mas Sulis. Aku yang Masih SMP kelas 3 pada saat itu tentu saja Masih ga kuat jika ikut irama kerja Bapak dan Mas Sulis yang terbiasa nukang, apalagi Bapak yang terlihat sangat detil dan teliti sekali dalam penyelesaian lantai atas ini.

    Berdasarkan cerita dari Mba Asih, Bapak di kampung sebelum jadi petani, masa mudanya dihabiskan jadi buruh bangunan bahkan sempat jadi mandor karena keahlian bertukang dan ketelitiannya. Setelah menikah dengan Ibu lalu setahun kemudian Mba Asih lahir, tak lama kemudian Bapaknya Bapak atau kakek meninggal dan memberikan warisan berupa sawah seluas 2 hektar yang dibagi berdua dengan paklik basuki, adiknya Bapak. Kalau paklik memutuskan menjual tanah warisan tersebut lalu uangnya dipakai untuk mendirikan toko sembako yang kemudian ramai pembelinya karena termasuk besar dan lengkap di kampung kami, Bapak memutuskan tidak menjual tanah bagiannya malah berubah haluan dari mandor bangunan menjadi petani meneruskan sawah milik kakek. Meskipun lama menjadi buruh bangunan, darah petani masih mengalir deras di nadi Bapak, tanpa canggung Bapak bisa menjadi petani yang ulet. Dibantu dengan beberapa petani yang biasa dipekerjakan kakek untuk membantu menggarap sawah, berkat kesabaran dan kerja keras di musim panen berikutnya hasilnya selalu memuaskan.

    Di hari ke 6 liburan kami di rumah Mba Asih, akhirnya lantai atas di dapur jadi juga. Kerja keras dan ketelitian mandor dan mantan mandor memang bagus. Meskipun beralas kayu papan dan, tapi saat menginjakkan kaki di atas, terasa mantap. Lantai kayupun ditutup dengan alas karpet yang tipis sehingga tidak berbunyi jika ada orang di atas. Lantai atas memiliki luas setengah dari ukuran dapur di bawah, ya kira - kira luasnya 4 x 4 meter dan tingginya 2 meter, pinggiran lantai atas juga dibuatkan pagar. Sementara Bapak dan Mas Sulis istirahat, aku membantu Ibu dan Mba Asih menaikkan peralatan memasak yang sedang tidak terpakai. Lalu bukan hanya untuk menyimpan peralatan milik Mba Asih, barang-barang tidak terpakai namun sayang untuk dibuang pun juga dipindahkan ke atas.

    “Nah kalau gini kan rapi enak, yang di bawah keliatan plong.” Ujar bapak yang menyusul kami ke atas.

    “Hehehe makasih ya pak!!” Ucap Mba Asih yang kelihatan senang sekali sambil mengacungkan kedua jempolnya kepada Bapak.

    Di hari ketujuh atau hari terakhir di kota, kami berlima akhirnya bisa jalan-jalan bareng. Saat pergi di mall dengan bangga aku menunjukkan arah pintu masuk kepada Bapak , menjelaskan isi toko-toko di setiap lantainya. Haha. Di mall kami diajak makan di semacam kantin yang memiliki banyak kursi dan meja. Di samping berderet konter penjual makanan. Setelah puas makan, Mba Asih dan Mas Sulis mengajak kami jalan-jalan di pantai yang berada di pinggir Kota. Dan besoknya kami bertiga pulang ke kampung karena lusa aku sudah masuk ke kelas baru yakni kelas 3 SMP.

    ====FLASHBACK SELESAI =====

    Itu adalah salah satu momen kebersamaan kami berlima yang berkesan untukku dan momen yang tidak akan bisa aku ulangi lagi karena sebulan yang lalu terjadi bencana alam berupa tanah longsor yang menimpa kampungku, 5 rumah roboh tertimpa bukit yang ada di belakang rumah setelah dari sore hingga dini hari kampung kami diguyur hujan yang sangat lebat. Kejadian yang merubah segalanya, kejadian yang membuat aku dan mbak Asih menjadi anak yatim-piatu. Dan sekarang aku pindah dari kampung untuk tinggal bersama dengan Mba Asih kakak perempuanku satu-satunya dan Mas Sulis, kakak iparku di Kota.

    Dan karena kehadiranku, lantai atas yang semula hanya untuk menyimpan barang kini hampir 3/4 diubah menjadi kamar untuk aku tempati. Aku memakluminya karena memang setelah ruang tamu dijadikan warung makan dan di rumah mba Asih hanya mempunyai 1 kamar tidur. Maka ketika sebelum aku berangkat kesini, mbak Asih menelponku dan meminta maaf karena nanti aku akan tidur di lantai atas dekat dapur, mba Asih bercerita bahwa Mas Sulis merenovasi lagi lantai atas dengan membuat kamar tidur baru untukku yang berukuran 3 x 3 dan gudang penyimpanan diperkecil tepat di samping kamarku. Aku mengiyakan saja. Justru aku malah senang karena lantai atas ini adalah salah satu karya terakhir yang Bapak kerjakan. Jadi aku merasa lantai ini mempunyai banyak sekali kenangan untukku.

    Aku mengedarkan pandangan melihat seisi kamar dan aku baru ngeh ternyata di pojok kamarku tepat di atas meja, ada jendela. Semalam karena saking capeknya baru sampai dari kampung setelah 7 jam naik bus, begitu Masuk kamar aku langsung menaruh tas ransel yang berat, melepas baju dan celana panjang hingga menyisakan celana kolor dan langsung tertidur. Aku berdiri menuju jendela dan membukanya, dan huaaahh rasanya lega begitu udara pagi masuk ke dalam kamarku. Udara pagi yang segar membuat kamarku tidak terasa pengap. Aku melihat-lihat pemandangan dari jendela, Tepat di depanku ada rumah 2 lantai yang berjarak kurang lebih 4 meter, jendela yang berada di lantai 2 Masih tertutup rapat, akupun melongok ke bawah, rupanya dibawah sana sudah lumayan ramai orang berlalu lalang. Aku melihat ke kejauhan nampak bangunan-bangunan tinggi yang menjulang, mentari pun mulai meninggi meski malu-malu.

    “Yan, ini handuknya cepetan mandi sana uda mau jam 6 lho.” Kata Mba Asih seraya menyerahkan handuk baru berwarna hijau.

    “Iya, oia mba, aku baru tahu di kamarku ini ada jendela. Pantas saja aku bangun tadi kayak orang mandi keringat, orang jendela ketutup.” Kataku sambil mengambil handuk pemberian mbak asih dan mengalungkannya di leherku.

    “Woo ya pantes kamu kepanasan. Jendela ga kamu buka.”

    ‘”Hehe maklum mba, semalam sampai sini langsung tidur.”

    “Yadah cepat mandi sana. Abis kamu mandi, pakai seragam lalu sarapan. Nasi gorengnya ada di meja maka deket TV.“

    “Oke.”

    Mba Asih lalu pergi tapi kemudian balik badan dan bilang,

    “Dek, kamu masih suka tidur ga pakai baju cuma pakai celana kolor?” Tanyanya di depan pintu kamar.

    “Iya mba, udah kebiasaan sih. Secapek-capeknya aku seperti semalam, aku mesti sempat untuk buka baju cuma berkolor ria, hehe.”

    “Ckckckckck. Adik ku ini ternyata sudah gede ya.”

    “Iya dong, uda kelas 1 SMA nih per hari ini, udah 16 tahun.”
    “Bukan itu maksud mba, tapi itu lhoo.”

    “Itu apaan toh mba?”

    “Itu loh, dibalik celana kolormu uda mancung banget, hahaha.”

    Reflek aku menengok ke bawah dan melihat salah satu keajaiban alami yang dirasakan semua pria di dunia di kala pagi hari yakni penisku berdiri dan nampak mendesak ke depan. Aku langsung menutup selangkanganku dengan kedua tangan. Sementara mba Asih tertawa terbahak-bahak.

    ‘”Dasar laki-laki. Yawis, mba mau lanjutin masak-masak buat warung dulu,”

    Setelah mba Asih pergi, aku merogoh ke dalam celanaku dan membenarkan posisi penisku. Aku lalu berpikir, selain karena faktor alami, bisa jadi penisku tegang karena mba Asih nih, yang tadi pagi sudah memelukku kenceng banget sampai terasa dadanya mendesak di perutku. Belum lagi daster yang dipakainya cukup pendek dan ketat sampai pantatnya nyeplak di daster. Aku dan mbak Asih selisih umurnya terpaut 5 tahun. Saat ini aku berusia 16 tahun dan mba Asih 21 tahun. Mba Asih orangnya cantik putih, rambutnya pendek, matanya agak-agak sipit dan punya badan yang mesti aku akui sangat aduhai montok. Dulu saat mba Kak Asih masih sekolah di kampung, boleh dibilang dia menjadi kembang desa karena selain cantik, tubuhnya juga sangat molek. Entah Sudah berapa banyak laki-laki di kampung yang mencoba mendapatkan hari Mba Asih, bukan hanya mau menjadi pacar mba Asih tapi banyak juga pemuda yang nekat tiba-tiba datang ke rumah bersama orang tunya dengan maksud untuk melamar mba Asih. Salah satunya bahkan Mas Hendro anak sulung dari Pak Ruslan Kades di kampungku, yang terpincut dengan mba Asih. Mas Hendro adalah kawan SD hingga SMP nya Mba Asih. Lalu melanjutkan SMA di kota hingga kuliah di Universitas Negeri di Kota mengambil jurusan Hukum. Lamaran itu disampaikan 1 bulan setelah Mba Asih lulus SMA. Pak Ruslan adalah salah satu orang terkaya di kampungku. Jadi saat mereka datang ke rumah dan jika lamaran dari mas Hendro diterima, pihak Pak Ruslan siap menanggung semua biaya pernikahan dan menggelar pesta besar-besaran belum lagi mas kawin yang ditawarkan berupa uang tunai 70 juta.




    Tapi kami beruntung memiliki orang tua seperti Bapak dan Ibu yang tidak gampang silau oleh harta kekayaan dan titel, dengan halus Bapak menyerahkan keputusan apakah lamaran dari Mas Hendro diterima atau tidak kepada Mba Asih karena orang tua kami menempatkan kebahagiaan anak-anaknya lebih dari apapun. Kalau gadis lain di kampung kami saya yakin tidak akan bisa menolak lamaran tersebut, karena selain anak orang kaya Mas Hendro orangnya terbilang ganteng dan pintar. Namun itu semua tidak bisa menggoyahkan keputusan Mba Asih untuk tegas menolak lamaran dari Mas Hendro dengan alasan dia sudah mempunyai calon pilihan dia sendiri. Beberapa bulan kemudian kampung kami geger ketika tersebar undangan pernikahan Mba Asih dengan calon suaminya yakni Mas Sulis yang diadakan 1 bulan. Banyak yang tidak menyangka jika selama ini Mba Asih pacaran dengan Mas Sulis, anak petani miskin yang setelah lulus SMP memutuskan merantau ke Kota dan menjadi buru bangunan. Bagaimana bisa gadis kembang desa lebih memilih seorang buruh bangunan anak seorang petani miskin daripada seorang yang terpelajar calon Pengacara anak seorang Kades?

    Seminggu sebelum pernikahan, suatu hari aku pergi berdua dengan Mba Asih untuk beli bakso di warung bakso kesukaan kami berdua sejak kecil. Disana aku menceritakan tentang berita kabar pernikahan mba yang membuat para pemuda patah hati, apalagi tahu bahwa calon suami mba adalah Sulistyo, anak tunggal Pak Rajiman seorang petani miskin.

    “Mas Sulis itu orangnya sebenarnya pintar, ulet banget, pekerja keras dan sangat mandiri. Dia memang tidak ganteng tapi dia baik dan sopan. Mba sudah kenal dengan Mas Sulis dari kecil. Sejak SD pun mba sudah suka sama Mas Sulis, tapi mba pendam perasaan suka mba. Bagaimana pun mba kan seorang perempuan, jadi gak mungkin bilang suka duluan. Sampai akhirnya setelah kami lulus SMP, suatu hari Mas Sulis cerita kalau dia tidak melanjutkan ke SMA karena sudah tidak punya biaya dan memutuskan ikut merantau ke Kota menjadi buruh bangunan bersama saudara sepupunya. Mba sedih banget, bahkan nyaris nangis lalu tiba-tiba Mas Sulis pegang tangan mba, erat banget dan mengaku bahwa dia menyukai mba dari dulu dan akhirnya menyatakan cintanya ke mba. Mas Sulis sebenarnya ga nembak cuma menyatakan perasaan sebelum dia pergi merantau biar plong, karena dia menyadari kekurangannya. Namun daripada mba yang menyesal karena gengsi akhirnya mba juga mengungkapkan perasaan Mba. Akhirnya kami jadian dan pacaran. Bapak dan Ibu tahu lho kalau mba pacaran dengan mas Sulis, tapi mereka tidak mempermasalahkan karena kenal dan tahu banget sifat Mas Sulis. Setelah mba menolak lamaran dari mas Hendro, Bapak memanggil Mas Sulis di kota untuk segera datang ke rumah. Di depan kami bapak dan ibu bertanya tentang keseriusan hubungan kami berdua dan menyarankan jika memang sudah sama-sama serius, lebih baik kami segera menikah. Tentu saja mba kaget mendengar penuturan Bapak, tapi mba lebih kaget karena tahu-tahu Mas Sulis bersujud dan mencium kaki Bapak dan Ibu sambil menangis. Bapak lalu bilang ke Mas Sulis tidak usah mempermasalahkan biaya pernikahan karena Bapak bilang dia sanggup membiayai pernikahan kami berdua. Tetapi Mas Sulis menolak lalu bilang bahwa dia sudah mempunyai cukup tabungan untuk biaya pernikahan, lalu Mas Sulis bercerita bahwa yang dia tidak punya selama ini adalah keberanian untuk melamar mba di depan Bapak Ibu.”

    Mendengar jawaban itu, entah kenapa aku jadi ikut terharu. Biarlah orang mau berkata apa, yang penting aku iku senang karena mba Asih mempunyai calon suami yang luar biasa pilihan dia sendiri. Namun entah kenapa setelah 2 tahun menikah Mba Asih dan Mas Sulis belum juga dikaruniai buah hati bahkan sampai orang tua kami meninggal. Aku tahu ini adalah hal yang sangat sensitif, jadi aku tidak boleh sembarangan bertanya tentang hal ini.

    Aku lalu menuju kamar mandi yang berada di dekat dapur. Selesai mandi aku kembali ke kamar dan menemukan 1 set seragam SMA terlipat rapi di atas tempat tidur. Ini pasti mba Asih yang menyiapkannya. Dengan cekatan aku memakai seragam SMA yang bisa pas banget di badan baik baju maupun celana panjangnya. Bukan hanya seragam, di dekat kasur juga kardus. Aku buka dan isinya sepasang sepatu sekolah berukuran 41 dan sepasang kaus kaki baru. Mba ku memang joss. Segera kupakai sepatu tersebut, setelah sisiran dan mematut diri di kaca, rasanya tidak menyangka aku hari ini resmi kelas 1 SMA. Seandainya Bapak dan Ibu melihatku memakai seragam ini dia pasti bangga sekali.

    Aku segera turun ke bawah, menenteng tas ransel lamaku yang berisi beberapa buku tulis kosong dan alat tulis yang juga dipersiapkan mba Asih di meja kamarku. Bau sedap nasi goreng buatan mba Asih membuatku lapar. Aku segera duduk di meja dan mulai makan. Luar biasa enak banget.

    “Sarapan yang banyak dek.” Ucap Mba Asih sambil mengusap rambutku. Kemudian dia duduk di depanku sembari meletakkan segelas teh hangat. “Ini tehnya.” Setelah meletakkan teh, mba Asih menarik kursi dan duduk di sampingku.

    "Makasih mba."

    "Gimana sepatunya pas ga? Mba ngira-ngira aja lho ukuran sepatumu."

    "Pas kok mba. Oia Mas Sulis pergi berapa hari?"

    "Biasanya seminggu. Dia sedang ngawasin proyek di luar kota. Setelah jemput kamu di terminal kemarin, dia langsung pergi."

    "Oh. Mba gak ikut sarapan?"

    "Nanti saja, mba belum lapar. Dek, kamu berangkat ke sekolah naik bus umum. Naik yang nomor 17. Kamu bisa tunggu busnya di halte depan gang sana. Itu nanti bus nya lewat depan sekolahmu. Ini uang untuk naik bus dan ini uang jajanmu."

    Mba Asih meletakkan selembar uang 10 ribu dan 50 ribu.

    "Wah kebanyakan mba uang jajannya."

    "Gak apa-apa, kalau lebih kamu simpan saja."

    "Makasih mba."

    "Iya. Eh mau nambah lagi gak? Mba ambilin." Mba Asih hendak berdiri mengambil piringku yang sudah licin tandas.

    "Cukup, cukup mba. Gak enak kalau kekenyangan."

    "Dah tinggal aj piring kotornya."

    Mba Asih kemudian mengantarku sampai pintu depan.

    "Hati-hati dek, belajar yang rajin dan semoga hari pertamamu di sekolah hari ini lancar, dapat banyak teman baru."

    "Baik mba." Aku menyalami mba Asih dan kucium tangannya.

    Langkah pertamaku terasa berat, karena aku tidak pernah menyangka akan masuk sekolah SMA Negeri di Kota. Pergaulan di Kota dan di Kampung jelas berbeda. Namun aku tidak takut atau merasa minder ! Aku mesti semangat ! untuk mengobarkan semangatku aku mempercepat langkah, dari lari-lari kecil kini aku kemudian semakin mempercepat langkahku. Kini aku berlari !

    Hei masa depan ! Aku akan datang menyambutmu dengan berlari untuk merayakan kehidupan dan masa muda !

    = BERSAMBUNG =
     
    Terakhir diubah: 6 Feb 2018
    Indo Sniper
  2. Serpanth

    Serpanth Tukang Semprot
    Thread Starter

    Daftar:
    4 Oct 2017
    Post:
    1.179
    Like Diterima:
    24.435
    Jenis Kelamin:
    Pria
    kumpulan Episode "LELAKI PEMBENCI HUJAN"



    [​IMG]


    _FIRST GRADE_


    EPISODE 1 = Selamat Pagi Kenangan ! [Halaman 1] (11/10/2017)

    EPISODE 2 = Teman Tak Terduga Di Hari Pertama. [Halaman 2] (12/10/2017)

    EPISODE 3 = Dasar Pemuda Lemah. [Halaman 4] (12/10/2017)

    EPISODE 4 = Hujan Yang Mengawali Segalanya [Halaman 6] (14/10/2017)

    EPISODE 5 = Uang adalah Raja Dari Segala Raja [Halaman 7] (15/10/2017)

    EPISODE 6 = Kenakalanku dan Kenalanku [Halaman 9] (17/10/2017)

    EPISODE 7 = Sekolah Baruku Yang Menarik [Halaman 11] (20/10/2017)

    EPISODE 8 = Jagoan Nomor 1 Di Sekolah [Halaman 12] (22/10/2017)

    EPISODE 9 = Sekolah Artis Yang Menyimpan Bom Waktu [Halaman 19] (25/10/2017)

    EPISODE 10 = Cinta Monyet Yang Bisa Membawa Petaka [Halaman 21] (26/10/2017)

    EPISODE 11 = Tatapan Matamu Itu Sungguh....[Halaman 23] (27/10/2017)

    EPISODE 12 = Percikan Amarah [Halaman 25] (29/10/2017)

    EPISODE 13 = Gesekan Pertama !! [Halaman 30] (30/10/2017)

    EPISODE 14 = Sungguh Hari Yang Berat Dan Menguras Emosi [Halaman 39] (1/11/2017)

    EPISODE 15 = Demi Seorang Sahabat [Halaman 43] (2/11/2017)

    EPISODE 16 = Saling Terjebak Dalam Perangkap [Halaman 50] (3/11/2017)

    EPISODE 17 = Konfrontasi David Vs Goliath [Halaman 63] (5/11/2017)

    EPISODE 18 = Kembalinya Sang Penjagal [Halaman 82] (7/11/2017)

    EPISODE 19 = Malam Penuh Kegilaan [Halaman 98] (10/11/2017)

    EPISODE 20 = Kebenaran itu Relatif [Halaman 126] (13/11/2017)

    EPISODE 21 = Masa Lalu Sang Penjagal [Halaman 140] (15/11/2017)

    EPISODE 22 = Kartu Truf Dari Tante Clara [Halaman 144] (16/11/2017)

    EPISODE 23 = XXXXXXXXXXX [Halaman 158] (17/11/2017)

    EPISODE 24 = Kekuatan Sang Tangan Kanan [Halaman 171] (19/11/2017)


    EPISODE 25 = Di Atas Langit Selalu Ada Langit Yang Lebih Tinggi [Halaman 188] (27/11/2017)

    EPISODE 26 = Jack, Who The Fuck Are You ? [Halaman 207] (2/12/2017)

    EPISODE 27 part A = Adrenaline Junkie ! [Halaman 230] (6/12/2017)

    EPISODE 27 part B = Adrenaline Junkie ! [Halaman 243] (14/12/2017)

    EPISODE 28 = Yang Terjadi, Terjadilah ! Bangsat !! [Halaman 253] (19/12/2017)

    EPISODE 29 part A = Lelaki Yang Berdiri Sendirian Di Atas Puncak Piramida Maut [Halaman 272] (29/12/2017)

    EPISODE 29 part B = Lelaki Yang Berdiri Sendirian Di Atas Puncak Piramida Maut [Halaman 274] (30/12/2017)

    EPISODE 29 part C = Lelaki Yang Berdiri Sendirian Di Atas Puncak Piramida Maut [Halaman 277] (30/12/2017)

    EPISODE 29 part D = Lelaki Yang Berdiri Sendirian Di Atas Puncak Piramida Maut [Halaman 286] (31/12/2017)

    EPISODE 30 = SIAGA SATU !! [Halaman 305] (3/1/2018)

    EPISODE 31 = Ini Semua Salahku [Halaman 316] (6/1/2018)

    EPISODE 31 part B = Ini Semua Salahku [Halaman 322] (7/1/2018)

    EPISODE 32 = Para Pelanduk Di Sarang Singa [Halaman 343] (13/1/2018)

    EPISODE 33 = Penasaran !! [Halaman 364] (20/1/2018)

    EPISODE 34 = I Love You Mom [Halaman 370] (23/1/2018)

    EPISODE 35 part A = Sebuah Kisah Kelam di Masa Lalu [Halaman 378] (25/1/2018)

    EPISODE 35 part B = Sebuah Kisah Kelam di Masa Lalu [Halaman 385] (28/1/2018)

    EPISODE 36 = Cinta Dalam Hati [Halaman 396] (4/2/2018)

    EPISODE 37 = Gelora Asmara [Halaman 417] (11/2/2018)

    EPISODE 38 = Gejolak Kawula Muda [Halaman 428] (15/2/2018)

    EPISODE 39 = Me & You : Private Secret [Halaman 445] (24/2/2018)

    EPISODE 40 = Demonstrasi Kekuatan [Halaman 462] (3/3/2018)

    EPISODE 41 = The Meeting [Halaman 483] (9/3/2018)

    EPISODE 42 = Kekhawatiranku Yang Menjadi Kenyataan [Halaman 499] (14/3/2018)
     
    Terakhir diubah: 14 Mar 2018
  3. wirasena

    wirasena Semprot Holic

    Daftar:
    24 Oct 2016
    Post:
    346
    Like Diterima:
    202
    Gelar tiker dulu...
     
    juventot221 likes this.
  4. deru_debu

    deru_debu Semprot Addict

    Daftar:
    17 Jun 2016
    Post:
    439
    Like Diterima:
    703
    Jenis Kelamin:
    Pria
    Ikut mejeng dulu... Saran kripik belakangan
     
    yoyodkris likes this.
  5. almago82

    almago82 Semprot Lover

    Daftar:
    26 Oct 2011
    Post:
    223
    Like Diterima:
    56
    Selamat datang Gan, selamat berkarya ....
     
  6. burung_besi

    burung_besi Kakak Semprot

    Daftar:
    13 Apr 2014
    Post:
    173
    Like Diterima:
    5.951
    Jenis Kelamin:
    Pria
    Gelar karpet merah gan
     
  7. ronnygade

    ronnygade Semprot Addict

    Daftar:
    12 Aug 2017
    Post:
    495
    Like Diterima:
    412
    Jenis Kelamin:
    Pria
    Alur Ceritanya Mantap Lanjuttttttt suhu
     
  8. mascoro

    mascoro Guru Semprot

    Daftar:
    29 May 2014
    Post:
    537
    Like Diterima:
    208
    ijin ngasih komen yg nggak seberapa ya gan
    penulisannya bagus, enak banget buat dibaca
    alurnya jg bagus, maju mundurnya alus
    belum tau sih nanti bakal kyk gimana, tapi sepertinya seru buat diikutin
    jadi rada nggak yakin kalau agan ini newbie ya, kyk udah sering nulis, hehe
    lanjut gan, semoga lancar ampe tamat
     
    Brandon17 likes this.
  9. uzumaky

    uzumaky Semprot Lover

    Daftar:
    19 Sep 2012
    Post:
    248
    Like Diterima:
    52
    keren ceritanya..
     
  10. AvoluTiioN

    AvoluTiioN Guru Semprot

    Daftar:
    29 Jan 2017
    Post:
    605
    Like Diterima:
    698
    Jenis Kelamin:
    Pria
    Sepertinya cerita yg bakalan menarik untuk di ikuti..
    Izin ninggalin kolor dulu dimari hu..
    Lanjutkan..
     
  11. Noval Lakai

    Noval Lakai Semprot Addict Banned

    Daftar:
    25 Oct 2016
    Post:
    439
    Like Diterima:
    49
    User di-banned, maka konten otomatis dihapus.
    User is banned, content is deleted automatically.
     
  12. juiced

    juiced Semprot Kecil

    Daftar:
    30 Oct 2012
    Post:
    93
    Like Diterima:
    20.032
    Lokasi:
    Underconstruction
    Apakah incest lagi???semoga saja hehe. Hmmm sungguh menarik untuk :baca:
     
    vistababe dan hentai22 menyukai ini.
  13. Ai93

    Ai93 Suka Semprot

    Daftar:
    8 Aug 2017
    Post:
    17
    Like Diterima:
    2
    Jenis Kelamin:
    Pria
    Pasang tenda hu
    Lanjutkan
     
  14. cipototmasiak

    cipototmasiak Semprot Holic

    Daftar:
    20 Feb 2016
    Post:
    326
    Like Diterima:
    75
    Kayanya mba asih d exe nih
     
    ceumekam dan hentai22 menyukai ini.
  15. idefix

    idefix Tukang Semprot

    Daftar:
    19 Jan 2013
    Post:
    1.043
    Like Diterima:
    537
    ...........................
     
  16. Kusan6

    Kusan6 Pendekar Semprot

    Daftar:
    1 Feb 2017
    Post:
    1.822
    Like Diterima:
    4.299
    Jenis Kelamin:
    Pria
    Ikutan ngeramein...ada layar titip patok.
     
  17. rickypku

    rickypku Guru Semprot

    Daftar:
    18 Feb 2015
    Post:
    604
    Like Diterima:
    179
    Jenis Kelamin:
    Pria
    numpang bikin tenda suhu
     
    kodokbudug11 dan Serpanth menyukai ini.
  18. Serpanth

    Serpanth Tukang Semprot
    Thread Starter

    Daftar:
    4 Oct 2017
    Post:
    1.179
    Like Diterima:
    24.435
    Jenis Kelamin:
    Pria
    wahh sudah banyak yang komen..makasih ya gan yg uda baca dan pasang patok di mari :). selanjutnya ane harap sering mampir dan komen di sini ya:Peace:


    @mascoro, nulis sih sering gan di buku pelajaran hee.

    ini cerita ringan biasa kok gan ttg percintaan gitulah..ya tetap sih ad bumbu2 SS ny biar makin asyik..:D
     
    oeioiei, SUTIRA, ngUP_iL dan 4 member lainnya menyukai ini.
  19. mascoro

    mascoro Guru Semprot

    Daftar:
    29 May 2014
    Post:
    537
    Like Diterima:
    208
    haha agan merendah aja nih
    okelah kalau emang agan beneran pemula, itu udah mantap banget buat pembuka gan
    selanjutnya ditunggu updatenya
    nggak usah buru2, yang penting cepet, eh, maksudnya konsisten, hehe :Peace:
     
  20. dagids

    dagids Guru Semprot

    Daftar:
    24 Jan 2016
    Post:
    716
    Like Diterima:
    129
    ijin gelar tiker dulu suhu..
     
    she-g likes this.
Kakak Dewa   Senior Bola
Jav Toys   Domino168 - Agen Bola
Premier188   Mei 2 Poker
JP Bet   royalpoker99 Agen Judi Poker Online Terpercaya
Waspada, pin ini BUKAN pin Forum Semprot :
D005 0B6C

Pasang iklan hanya lewat CONTACT US
Current URL :
Forum Semprot
Statistic